Secuil Kisah Tentang Wirausaha

alhamdulillah…… hari kmaren (jum’at, 30 Juli) secara tidak sengaja aq ketemu dengan 3 pengusaha lokal Surakarta mulai dari level kecil sampai menengah atas.
satu yang tidak bisa kulewatkan adalah “gali ilmu dan pengalaman dari mereka”, siapapun mereka, apapun usaha mereka insha Alloh pasti ada manfaatnya.
Yang pertama adalah adeknya pak Didik (afwan, namanya ga sempet tanya), dia adalah pengusaha furniture yg cukup besar dikelasnya, mungkin sudah ada yang pernah dengar “ismoyo putra tek”, nah itu nama perusahaan yang beliau pimpin. Ismoyo ini sudah cukup banyak menangani tender yg ada di UNS juga (karena ada link orang dalam juga sih). beliau dulu kuliah di UMS, katanya waktu jadi mahasiswa juga sudah coba2 jualan mobil remote control di skitar jalan Slamet Riyadi. trus beliau juga sudah pernah bekerja di salah satu perusahaan asing sebelumnya, perusahan di bidang furniture juga, tapi cuma satu tahun trus kluar. “cari pengalaman itu 1 atau 2 tahun cukup mas, yang penting cari ilmunya yg bermanfaat trus kluar aja, jangan mau jadi pegawai terus” kurang lebih bgtulah kata bapaknya.Dari perusahaan asing tersebut yang beliau dapat adalah :
kepercayaan: jadi perusahaan asing itu benar2 mepercayakan tugas2 dan wewenang 90% kepada karyawannya. jadi owner cuma tau beres aja berdasar laporan. BEDA dengan perusahaan2 di Indonesia umumnya, mau ambil keputusan aja harus tanda tangan atasannya, ya klo atasan setuju. klo mereka sudah ahlinya kenapa tidak diberi kesempatan mengembangkan potensinya?
tapi resikonya ya itu, klo kputusan yg diambil ternyata tidak tepat dan malah membuat perusahaan rugi besar, ya harus siap2 di pecat aja….. percaya dan mau ambil resiko.
“mas dalam bisnis itu yang penting segera lakukan (action) saja mas, klo kbanyakan teori, mikir ini itu ya ga bakalan jalan2 usahanya, sebenarnya semua hal itu klo di lihat memang bisa jadi peluang lho mas, tinggal kitanya aja mau ambil ga? ” gtu sekilas penjelasan dari beliau.
itulah sedikit obrolan singkat dengan pak Ali (baru saja dapat sms dari mas didik TI B, kayaknya namanya itu). banyak sekali klo mau dibahas semua. salah dua (salah satunya yg diatas) point penting dari obrolan tsbt adalah, kesalahan mindset pemuda indonesia sejak dini, beliau mengatakan ada bbrapa tmenya yg rela mengeluarkan uang puluhan bahkan ratusan juta demi mendapatkan pekerjaan di sektor pemerintahan (baca:PNS) yang sebenarnya gajinya ya berkisar antara 1,5 sampai 2 sekian juta rupiah perbulannya. BUKAN PNSnya yang salah tapi caranya itu lho. klo punya uang segitu mbok yao bikin usaha aja, insha Alloh klo cuma nominal sgtu perbulan berwirausaha pun bisa, bisa lebih malah. dan lebih halal dan berkah juga to?
hmmmmmmm………. tambah lagi motivasi dan ilmu yg entrepreneur yg bermanfaat.
yang kedua, waktu nunggu tukang tambal ban di depan gedung A FMIPA (critanya dapat titipan speda, mau dipake buat beli makan ehhh ban-nya malah kempes duluan).
cerita ini juga dengan pak siapa namanya, lupa mau tanya. lha ga sengaja ngobrol gtu aja ogh.
itu lho, bapaknya yg dapat tender ngganti keramik lantai 1 ged A dengan ubin dari granit itu.
“pak,,, dah lama ya pak, kerja dibidang kayak gini? ini badan hukumnya apa pak? cv atau apa?”tanyaku, kurang lebih intinya seperti itu, aslinya pake bahasa jawa campur2 (alus campur ngoko, hi…hi….)
dari obrolan yang hanya beberapa mnit itu aku dapat info, ternyata bapaknya baru juga kerja dibidang kayak gtu,”baru kok mas, baru 10 tahun”. ternyata bapaknya dulu dari pertanian, satu angkatan dengan pak ari handono PD I kita sekarang.
cv bapaknya ni juga dah sering dapat tender dari UNS, paving di rektorat tu bapaknya semua yg ngerjain.
hmmmmmm…. ini yg biasa pak ipho sebut sebagai crosser, alias orang yg bekerja diluar bidang akademiknya, pikirin aja, sarjana pertanian tapi pekerjaannya di bidang bangunan (bagiannya anak teknik ni seharusnya).
TAPI klo kita bisa dan mampu knapa tidak? yang pasti lebih menguntungkan, klo gak untung, knapa ga berbisnis di bidangnya aja, agrobisnis gtu misalnya.
akupun ga masalah klo harus bekerja di luar bidang komputeran (aku cah teknik komputer kie) asalkan itu prospektif, cocok, halalan thoyyiban knapa nggak. btul?
ehhhhhh ada satu info lagi yg cukup menarik nihhh. ternyata fakultas kita kaya juga ya? ane sempet nanya ma bapaknya “pak klo pasang kayak ginian tuh habisnya brapa ya pak?” trus bapaknya jawab “klo ini nih dari sini sampai sana dan ini itu yaaaa sekitar 150an lah mas”.
sik…sikk….sik….. bapaknya cuma ngomong 150an, klo ta logika ga mungkin cuma 150 ribu, klo ratusribuan sih rumahku ta ganti granit aja semua, (tnang pak aku yg bayar). yang masuk logika ya SERATUS LIMA PULUHAN JUTA kali. WAAAAWWWW angka yg luar biasa (bagiku), cuma masang plafon lt 1 n ganti ubin pake granit di lantai 1 + setengah tangga lt 1 habisnya segitu. ck….ck…..ck….. apa ga salah denger dari bapaknya ya?
nah …. masuk ke kisah nyata ketiga dengan tukang tambal ban-nya sendiri.
ane dapat cpnya dari pak satpam coz yg ditempel diparkiran dah lusuh semua, ga kbaca.
agak lama juga nambalnya, ta tinggal duduk2, baca info di mading ma smsan blum slese2, mending ta ajak ngobrol2 aja.
pake jurus andalanku klo mau membuka obrolan dgn orang yg tak dikenal.
“mas,,, kayak gini dah lama ya mas?” ada juga pertanyaan andalan lain “dah brapa lama mas kerja kayak gini?” wkwkwkwk :D
ngobrol lagi, ngobrol lagi, sebenarnya aq telpon tukang tambal ban-nya habis magrib, karena lama juga datangnya ta tinggal sholat isya dulu, ta pasrahkan ke pak satpam. karena pak satpam di dalam terus jadi ga tau klo tukangnya dah datang, walhasil pergi lagi tu tukang, yang tak ajak ngobrol ini tmennya yg jadi 1 grup dgn yg pertama tadi.
dari obrolan itu, aq tahu tenyata masnya punya pengetahuan enterpreneur juga.
masnya dulunya buka bengkel di blakang kampus, trus kena gusur beberapa waktu yg lalu trus beralih strategi deh….
ada 13 orang tukang tambal ban di lingkup UNS kata masnya.
strategi yang dipake masnya ini profesional juga. masnya bikin klompok 3-4 orang. trus bagi2 job deh antar anggota.
“klo tambal ban keliling ini yang paling penting LAYANANYA mas, alias servisnya. sekali tambalan kita ga bagus nanti kita ga bakalan di hubungi lagi, beda klo buka bengkel mas, biasanya tu orang2 yg kpepet, mana tambal ban yg terdekat aja, yg pnting bisa”
“trus kita juga bikin kelompok, layanan kita 24 jam, klo salah satu dari kita ga bisa ya diwakilkan ke tmen yang bisa, pokoknya jangan sampai panggilan pelanggan ga ditanggapi”
gtu kata masnya (+-).
wahhhh…. masnya profesional juga nih walaupun hanya tambal ban, jangan-jangan dah sering ikut training entrepreneur nih…???
hasilnya ya lumayan lho, info dari masnya lagi klo sepi kayak gini (masa liburan) perorang ya bisa dapat 5-6 job sehari, klo hari aktif bisa sampai 10an job perorang perhari. dengan tarif 5000an sampai 7000an (tergantung jam dan jumlah yg kbocoran) ya hasilnya lumayan juga, klo dihitung perbulan dgn asumsi 1bln=25 hari brarti 5000x5x25=625ribu… lumayanlah paling pengeluaran barang habis pake ya spirtus/ yg lain buat bahan bakar n semacam karet tambalan yg dipotong 2×3 cm tergantung lubang kbocorannya dan bensin buat wira-wiri juga tentunya. itu asumsi klo sepi lho klo rame ya bisa nyampe 1 jutaan perorang, lah meh kayak gaji PNS gol bawah kan, tapi yg penting halal n thoyyib.
memang tambalan masnya agak lama, karena masnya juga mementingkan kualitas. “maaf mas agak lama, yang penting hasilnya bagus, klo tergesa2 hasilnya jelek, 2-3 hari bakalan bocor lagi”
dari sini 2 hal yang penting yang dapat kutangkap dalam dunia bisnis adalah, PELAYANAN dan KUALITAS produk kita.
selain dapat info ttg dunia pertambal-an ane dapat juga info lain yg bermanfaat, diantaranya:
ternyata ban depan speda tmenku itu (kholil TI E 2009) ban dalam lbih besar daripada ban luarnya, kata masnya klo ga segera diganti ban dalamnya ga bakalan awet. OK mas,,,, makasih infonya.
info kedua, HATI-HATI dengan tukang tambal ban yang pakenya gas, api buat perlengkapan tambalnya pake kompor gas 3 kiloan yg di modiv, masih mending yang kompor, klo kompor masih ada regulator/settingan pengamannya, klo ini di pretel semua, yang penting loss gasnya, jadi antara tabung n apinya sangat riskan coz tanpa pengaman. TERLALU BERESIKO kata masnya (resiko pasti ada tapi tahu ilmu ttg produknya, tau resikonya. jadi ambil yg paling minim resiko).
“klo yg pake gas terlalu beresiko mas, saya juga pernah pake. tapi ya itu resikonya, klo nambal di deket parkiran trus meleduk trus sepeda2 di parkiran kbakar semua gimana mas? hasil nambal 10 tahun habis buat ngganti mas !”
hmmmmmm …. ngeri juga ya, itu klo cuma spedanya, kan biasanya yg punya speda nunggu di dket spedanya juga, klo meleduk beneran n yg kena fisik kita juga, jadi 2 kali lipat ruginya, apalagi buat yang wanita. bukannya memprovokasi atau su’udzon, tapi klo itu membahayakan kita, ya tidak bisa didiamkan juga to, masalah nyawa nih…..
tapi ya emang klo pake gas kata masnya bisa lebih cepet nambalnya, kan lebih panas bung…..
ehhh,,,, satu lagi yang kuamati, pelayanan dari masnya. yaitu layanan ++, setelah selesai nambal peleg depan roda skalian dibersihkan, di lap, jadinya peleg roda depan lebih kinclong daripada yg dibelakang yang tampak lusuh (sorry dek kholil, tapi ini kenyataan ^_^).
wah itu tadi sekelumit kisah tentang dunia wirausaha yang menantang sekaligus beresiko, resiko gagal resiko rugi selalu menghantui para pemuda kita, jadinya ya kaya gini, Indonesia bisa maju tapi agak sulit n tersendat gara2 faktor dari dalam sendiri.
yahhh semoga semua pihak bisa mengerti dan menemukan solusi yang paling tepat untuk bisa membuat agama, bangsa dan negeri kita untuk menjadi lebih berjaya, makmur sentausa.
jadi profesional atau pengusaha OK OK saja, asal kita lakukan dengan sebaik-baiknya, baik dalam proses maupun pekerjaannya.
so,,,, let’s fastabiqul khoirots
semoga tulisan ini bisa berguna bagi temen2 smua.
About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: